Khamis, 19 November 2009

Kasih Tercipta 37


Langkahnya yang pantas bertukar larian. Dadanya berdebar-debar semacam. Dia tahu ada yang tidak kena. Tapi apa?

Tiba-tiba dia merasakan badannya semakin tidak bertenaga, semakin lumpuh. Apa yang sudah terjadi ni? Apa yang berlaku pada dirinya ni? Kenapa semuanya bertukar gelap? Kenapa dia terasa kepalanya begitu berat? Kenapa begitu susah untuk dia bernafas, seperti ada batu besar menghempap dadanya. Kenapa?

“Anis,” suara itu kedengaran sayup-sayup. Dia meraba-raba, mencari arah datangnya suara itu. Kenapa dia tidak berdaya? Kenapa matanya terasa begitu berat?

“Anis,” suara itu datang lagi. Kali ini ruangnya sudah tidak gelap lagi. Ada cahaya yang samar-samar. Dia tidak pasti apa itu sehinggalah apabila matanya terbuka luas. Pejam celik matanya. Penglihatannya masih samar-samar.

“Anis, awak dah sedar?” kali ini semuanya sudah jelas. Dia memandang wajah Fariq lama. Dia masih keliru. Apa yang terjadi ni?

“Fariq, apa..,” dia cuba bangun tetapi seluruh badannya terasa sakit. Terutamanya kepalanya.

“Anis, awak baring dulu. awak masih lemah ni,” Fariq menolak dia kembali ke katil.

“Kenapa saya..,” bicaranya terhenti. Satu-persatu cebisan memorinya kembali. Wajahnya berubah pucat. Danny!


“Fariq, mana Danny?” tangannya menggenggam erat tangan lelaki itu. Dia betul-betul takut. Dia masih lagi terasa Danny tercampak dari pelukannya ketika perlanggaran itu. Apa yang sudah terjadi pada anaknya?

“Fariq, mana Danny? Dia tak apa-apa, kan?” wajahnya yang sudah sedia pucat semakin pucat apabila Fariq hanya diam, tidak menjawab soalannya.

“Anis, awak mesti tenang. Daniel dah pergi tengok keadaannya. Dia…,” Anis cuba bangun. Cuba dilawan kesakitannya. Tangan Fariq yang menghalang ditepis. Apa yang penting sekarang adalah Danny!

“Anis,” badannya terasa melayang. Ada tangan yang menyambut tubuhnya sebelum terhempas ke lantai. Kepalanya ditundukkan. Tangannya dibawa ke kepala. Sakitnya.

“Anis, awak rehat dulu,” matanya terkebil-kebil. Ini bukan suara Fariq. Ini suara Aiman Daniel! Segera diangkat wajahnya.

“Encik Daniel! Macam mana dengan Danny? Dia tidak apa-apa, kan?” suaranya kedengaran seperti histeria tetapi dia tidak peduli. Tubuh lelaki itu ditolak walaupun Aiman Daniel langsung tidak berganjak dengan tenaganya yang lemah.

“Dia tak apa-apa, kan?” bibirnya diketap kuat. Menahan takut dan sakit. Di antara reaksi yang diduganya, dia langsung tidak menjangka Aiman Daniel tersenyum. Yalah, senyum walaupun senyum tipis, tawar.

“Anis, bertenang. Danny tak apa-apa,” lelaki itu membantunya berdiri namun Anis menolak. Matanya menjeling tajam.

“Saya nak tengok sendiri. Saya nak tengok anak saya,” dia mula meronta. Fariq kembali di sisinya namun kekal dia.

“Danny dah diberi rawatan. Maira ada dengan Danny. Sekarang ni baik kau rehat dulu,” lelaki itu kekal memeluknya. Anis tergeleng-geleng.

“Saya nak tengok Danny. Saya tak kira, saya nak tengok anak saya, encik!” rontaanya makin kuat.

“Anis…” bicara Fariq terhenti. Dia berpandangan seketika dengan Aiman Daniel.

“Kau boleh tengok Danny tapi janji lepas je kau tengok dia, kau akan kena rehat,” nada Aiman Daniel kedengaran tegas. Nadanya hampir sama ketika memberikan arahan sewaktu bekerja. Anis menggigit bibir. Berani lelaki ini hendak mengarahkannya. Danny anaknya, dia boleh melihat Danny bila-bila masa sahaja!

“Kalau tak janji, tak boleh pergi,” Aiman Daniel menambah. Anis menjeling. Macam tau-tau je dia nak membantah.

“So, nak janji ke tidak?” dia memandang Aiman Daniel yang kelihatan letih. Apa yang dia fikirkan? Anis mengerutkan kening.

“Saya janji,”

************************************



Mulutnya diketap rapat, menahan sebak yang menggila di dadanya sekarang.

“Danny,” dia mendekat pada tubuh anaknya. Matanya tertutup rapat, dadanya turun naik dengan lemah. Badannya penuh calar balar dan lebam-lebam. Tangannya juga berbalut. Kenapa ada banyak tiub yang disambungkan ke tubuh kecilnya?

“Sayang, bangunlah. Mama datang sayang,” nadanya bergetar sambil berbisik pada jasad Danny yang kekal kaku.

“Kenapa dengan Danny? Dia nampak…,” dia tidak sanggup meneruskan kata. Badannya terasa lemah tiba-tiba. Jika tidak dipaut oleh Aiman Daniel, dia pasti sudah terjelopok ke lantai.

“Danny masih kecil. Badannya tidak dapat menahan tekanan dan hentaman pelanggaran ni,” ujar Aiman Daniel perlahan.

“Ini salah saya. Kalaulah saya peluk dia erat-erat, pasti dia takkan cedera sebegini,” air matanya menitis. Dia menunduk.

“Sayang, bangun. Mama datang sayang,” sebak di hati semakin tidak tertahan. Dia tidak sanggup melihat anaknya begini. Dia lebih rela dia yang di dalam kesakitan, bukan Danny!

“Danny hilang banyak darah. Oleh sebab ada ramai mangsa kemalangan, hospital ni tak cukup darah. Daniel yang derma darah pada Danny,” Fariq memautnya dari sisi. Anis termangu. Dia memandang ke arah Aiman Daniel yang berdiri di sisi katil. Patutlah dia kelihatan pucat dan letih. Lama dia merenung lelaki itu.

“Terima kasih,” ucapnya perlahan. Aiman Daniel menunduk.

“Tak perlu ucap terima kasih. Danny anak saya juga,” lelaki itu terus berpaling ke belakang. Anis termangu. Adakah khayalan ataupun memang benar suara lelaki itu kedengaran bergetar?

***********************************

Keadaan Danny semakin lama semakin memburuk. Anis benar-benar dalam ketakutan. Dia tak tahu apa yang boleh dia lakukan sekarang. Dia tidak pernah merasa tidak berdaya begini. Dia hanya mampu menunggu. Dia takut akan kehilangan anaknya itu



“Anis, sabarlah. Awak rehat dulu. awak pun masih tak sembuh lagi,” Maira tidak pernah pergi dari sisinya, menuturkan kata-kata nasihat yang sama tapi dia masih kekal begitu. Dia tidak akan tenang selagi Danny terlepas dari bahaya. Dia tidak akan pernah tenteram!

“Saya takut, Maira. Macam mana kalau Danny..kalau dia..,” air matanya tumpah lagi. Maira memeluknya. Dia benar-benar bersyukur kerana rakannya itu sentiasa ada di sisinya. Aiman Daniel dan Fariq juga, mereka tidak pernah meninggalkannya. Malah, Puan Sri dan Tan Sri sentiasa menjeguk.

“Danny akan selamat. Saya tahu dia akan,” perlahan nada Fariq.

“Dia tahu mama dia risaukan dia. Dia takkan tinggalkan kita semua,” ujar Aiman Daniel pula. Jujurnya kata-kata itu hanya untuk menyakinkan diri mereka sahaja. Bagi Aiman Daniel dan Fariq, mereka tidak boleh kelihatan lemah di hadapan Anis. Anis sudah terlalu sedih, mereka tidak boleh menambah kesedihannya. Namun dalam hati hanya tuhan yang tahu geloranya. Dari bayi lagi Fariq menyayangi Danny, dia benar-benar tidak sanggup melihat keadaan anak itu semakin parah. Dan bagi Aiman Daniel pula, rasa bersalah begitu menghimpit dadanya. Dia belum sempat menyatakan pada Danny dia adalah papa yang dia tunggu-tunggu selama ni. Dia belum sempat mendengar perkataan papa itu meluncur keluar dari bibir comel itu. Dari luaran mungkin dia kelihatan tenang tapi dia benar-benar ketakutan. Adakah masih ada kesempatan untuknya lagi?

18 ulasan:

  1. akhirnya..n3 baru..
    huhuhu..
    sedeynya..bagila ksmpatan kat daniel n anis bina
    bhgia mereka sama dgn danny...
    huhuhu
    :)

    BalasPadam
  2. Adui sedihnya......klu terjadi sesuatu pada danny.. kesian kat anis..adakah aiman terima anis semula walaupun danny sudah....

    BalasPadam
  3. huhuhu.. lame tggu.. thanks writer!!
    btol2. bg la daniel, anis n danny bahagia bersama..

    BalasPadam
  4. huhuuu..
    sedeynyeeee..
    btol2..
    bgla kesempatan kat anis n daniel untuk bahagia bersama danny..
    complete satu family..
    smbung2 lagikk...

    BalasPadam
  5. warghhhh
    ada new entry.ahakzzz
    alorrr nape begini
    danny wake up
    daniel dermakan darah
    tol zatie
    bagilah anis aiman n daniel bahagia
    sambung2
    -na'dz

    BalasPadam
  6. bgla danny sembuh..biar dia tau sapa ayah dia..
    bagila mereka bahagia..
    sambung lagi..

    BalasPadam
  7. adoiii. sedih.. tp pendek sgt la... huhuhu

    BalasPadam
  8. nice n3... sedihnya... hopefully danny selamat.. anis lak berbaik dgn daniel... best2... smbg2..

    BalasPadam
  9. akhir nya bersambung jugak cte nih.
    lama den menanti .

    urm ..
    walopon fariq cm baik gile2.
    tp , nak anis ngan daniel gak.haha

    BalasPadam
  10. sedihnye..jgnla bg ape2 jd kt danny..
    sean anis..die msti xkuat..
    n sure die asek salahkn diri je sbbkn danny cmtu..
    bg pluang kt aiman daniel utk jd papa kpd danny..

    BalasPadam
  11. akhirnya..ada pun n3 baru..
    tp n3 kali sedih la.. cian danny ngan anis..
    harap2 next n3 adalah harapan utk mereka ...

    BalasPadam
  12. lamenye tunggu citer ni
    sedey sungguh..huhu..
    hopefully danny tak ape2
    emm..nk daniel ngan anis cpt2 kwen..!

    BalasPadam
  13. akhirnya...lama tul tunggu cite nie bersambung..sian daniel, sekurang2 nya bagilah peluang danny tahu yg daniel tue ayah dia..jgnlah matikan watak dia..

    BalasPadam
  14. yuhuuu..ade sambungan gak akhirnya..
    lme giler aku tggu..
    besttnye..tp part ni sedih la plak..
    n skit sgt..xsmpat nk lepas rindu..
    tp pa pe pun..thanz pde penulis...

    BalasPadam
  15. sedeyh gle.. huhu..
    lame tol tunggu n3 baru kamu...
    cpt2 sambung.. x sabar nak taw pe jadi!

    BalasPadam
  16. huhuhu lama menunggu cter ni, best tp short sangat, esok wat panjang sikit blh x? sempena hari raya aidiladha?hehehehe

    BalasPadam