Sabtu, 29 Mac 2014

Kisah Cinta Emelda 1

Emelda menyapu sedikit pemerah pipi di pipinya sebelum mencalit warna merah di bibirnya yang merekah cantik. Dipandang wajahnya yang sudah disolek cantik namun ringkas itu dengan teliti di cermin. Setelah berpuas hati, diambil pula perfume jenama Calvin Klein dan disembur ke bahagian badan yang diigini. Sekelip mata, haruman dari jenama mahal itu menusuk ke rongga hidungnya. Senyuman terukir di wajahnya di saat dia menyambar beg jenama Gucci yang baru dibelinya dan melangkah keluar dari biliknya. Serta-merta matanya dihidangkan dengan hiasan dalaman yang mewah dan moden di ruang tamu sebaik sahaja dia menuruni tangga marmar yang sudah pasti mahal.
       “Puan, sarapan sudah siap. Datuk dan Datin sudah menunggu di meja makan,” sopan sekali seorang gadis lingkungan 20 an menegurnya. Emelda tersenyum dan tanpa kata melangkah ke dapur yang dihiasi meja makan yang besar dan di atasnya terpapar pelbagai jenis pinggan mangkuk yang mahal dan kebanyakannnya dibeli dari serata dunia oleh mamanya. Sekali lagi tanpa kata Emelda duduk di kerusi.
       “Nak pergi mana cantik-cantik ni, Emelda?” tanya seorang wanita lingkungan awal 50an yang masih kelihatan cantik. Emelda tersenyum.
       “Emel nak jumpa kawan sekejap, ma,” ujar Emelda sopan. Datin Sofea tersenyum.
       “Emelda dah fikirkan cadangan papa tu?” tanya Datuk Rosli. Emelda terdiam. Gerakan tangannya yang sedang menyapu roti bakar dengan mentega terhenti.
       “Er, Emel tak fikir habis lagi, papa,” perlahan jawapan Emelda. Datuk Rosli berhenti menyuap. Dia memandang Emelda lama.
       “Apa susah sangat? Terima ajalah, Emel. Lagipun kalau Emel terus kerja dengan papa, senanglah Emel jumpa kami berdua. Kami tetap akan anggap Emel anak kami walaupun Emel dah tak jadi menantu kami lagi,” pujuk Datin Sofea. Emelda mengangkat wajah sambil tersenyum.
       “Emel rasa seganlah, mama, papa. Apa pulak tanggapan Qistina nanti kalau Emel terus kerja dengan papa. Lagipun bila Airel balik dari London nanti, dia kerja kat syarikat papa jugak. Tak naklah, papa,” tolak Emelda. Datin Sofea dan suaminya berpandangan.
       “Nak segan apanya. Airel tu suami kamu jugak. Syarikat tu, syarikat mertua kamu,” Datin Sofea masih tidak mengalah. Emelda terdiam. Dia meletakkan roti bakar yang tidak sempat dijamah di atas piring kembali. Matanya tepat memandang mertuanya itu.
       “Tapi lepas ni kami dah tak jadi suami isteri lagi. Kami dah jadi orang luar, mama, papa. Emel tak nak timbul salah faham antara Qis dengan Airel. Mereka kan nak nikah nanti,” lembut Emelda memberi penerangan. Jujurnya memang itu alasannya selama ini. Dia mahu cepat-cepat keluar dari hidup Airel dan mulakan hidup yang baru.
    Perkahwinan yang dimeterai atas dasar cinta pada usia muda hanya bertahan hanya setahun. Airel, suaminya mengambil keputusan untuk bekerja di cawangan syarikat di London. Katanya untuk menyendiri sambil memberi ruang kepada hubungan yang mula terumbang-ambing. Namun, entah di mana silapnya, hubungan yang dingin menjadi bertambah dingin. Hampir dua tahun suaminya di London, dan hanya beberapa kali mereka berhubung.
    Dari tahun lepas lagi Emelda sudah pasti perkahwinan mereka sudah tidak dapat diselamatkan lagi. Dan di saat itu barulah Emel tahu rupa-rupanya kedinginan hubungan mereka membawa kepada percambahan bibit-bibit cinta antara Airel dan Qis di London. Saat mengetahui hal itu, tiada langsung rasa cemburu di hatinya. Dia sendiri pelik dengan dirinya. Mungkin hal ini kerana cinta untuk Airel sudah lama pudar. Sewaktu Airel menelefonnya sebulan lepas untuk menyelesaikan segala kekusutan dalam perhubungan mereka, mereka berdua bersetuju untuk bercerai sebaik sahaja Airel pulang dan mengambil alih syarikat papanya. Selepas penceraian mereka, Airel akan berkahwin dengan Qistina manakala dia akan teruskan dengan kehidupan asalnya semula. Mungkin ini yang terbaik.
       “Mama dan papa tak tahu nak cakap apa lagi. Kamu berdua dah dewasa. Biarlah kamu berdua yang membuat pilihan. Cuma mama dan papa berharap kamu tak menyesal dengan keputusan kamu tapi mama tak habis fikir, kamu tak sayang ke pada perkahwinan kamu? Kamu dah yakin betul ke kamu dah tak boleh selamatkan perkahwinan kamu?” tanya mama bertalu-talu. Emelda tersenyum lalu mengenggam tangan ibu mertuanya itu.
       “Mungkin jodoh kami sampai sini sahaja atau kami silap perhitungan dulu. Kami masih muda dulu dan sekarang barulah kami sedar yang kami memang tidak ditakdirkan bersama, mama. Baiklah, Emel pergi dulu ya,” Emelda bangun dan menyalami ibu dan bapa mertuanya sebelum menghilang di balik pintu. Datin Sofea dan Datuk Rosli berpandangan.
       “Saya tak tahulah apa nak cakap apa lagi dengan mereka berdua tu. Degil!” keluh Datin Sofea.
       “Kita berserah sahaja. Biar mereka yang tentukan hidup mereka sendiri,” Datuk Rosli menggelengkan kepalanya.

*******************************************************
Kaki Emelda segera melangkah secara tergesa-gesa. Panggilan telefon yang diterima baru sebentar tadi menyebabkannya segera membatalkan temu janji dengan Linda. Saat kaki Emelda melangkah masuk ke dalam sebuah restoran mewah, dia dibawa pelayan ke arah meja yang sudah diduduki seorang jejaka yang kelihatan agak menarik rupa paras dan cara pemakaiannya.
       “Hai, Emel,” jejaka itu tersenyum sambil menghirup kopinya. Emelda mengeluh lalu duduk berhadapan dengan lelaki itu.
       “Bila you balik, Airel?” tanya Emelda selepas memberi pesanan kepada pelayan. Airel senyum sedikit. Dia tidak segera memberikan jawapan kepada soalan Emelda itu malah dia meraut sedikit rambutnya ke belakang. Perlakuannya itu membuatkannya kelihatan lebih menarik. Emelda menarik nafas. Sudah hampir dua tahun tidak melihat Airel, lelaki itu kelihatan sudah berubah. Kulitnya sudah semakin cerah, rambutnya pula sudah sedikit panjang walaupun tidak mencecah sampai bahu. Potongan rambutnya kini agak menarik dan menjadikannya kelihatan lebih kacak. Pemakaiannya juga sedikit matang walaupun masih trendy. Ah, wangiannya juga sudah bertukar. Hanya satu sahaja tidak berubah, senyuman manisnya yang penah menambat hati Emelda dulu.
       “Semalam. I malas nak beritahu mama dan papa. Lagipun I nak buat surprise,” Airel menjawab tenang. Pandangannya ditumpahkan ke wajah isterinya yang sudah lama tidak ditemui. Emelda masih cantik, malah lebih cantik daripada dulu. Rambutnya semakin pendek walaupun masih lagi dianggap panjang. Cara pemakainya juga sudah hebat, memang sesuai dengan jawatannya.
       “Qistina balik dengan you?” tanya Emelda. Dia teringatkan wanita cantik yang bertahta di hati Airel kini. Nampaknya sudah sampai masanya dia keluar dari rumah Airel dan menjauhkan diri daripada bakal bekas suaminya ini.
       “Tak. Dia masih ada urusan di sana. Dia akan balik beberapa bulan lagi,” Airel menghirup kembali kopinya. Sesaat itu pesanan Emelda sampai. Jus epal. Airel tersenyum kecil.
       “You masih seperti dulu, tak sukakan kopi,” ujar Airel sambil memandang Emelda yang kelihatan tenang. Emelda membalas renungannya.
       “Nampaknya you tak lupa. Bagus juga ingatan you,” nada Emelda kedengaran agak sinis. Airel segera mengalihkan pandangan. Dia tidak mahu menimbulkan pergaduhan dengan Emelda.
       “You’re my wife. Mestilah I tak lupa,” jawab Airel sambil menyandarkan badannya ke kerusi dan berpeluk tubuh memandang Emelda. Serentak itu Emelda tersenyum sinis lalu meneguk minumannya.
       “Lepas ni I akan jadi bekas isteri you. Oh ya, bila patut kita uruskan urusan perceraian kita?” tanya Emelda. Saat mendengar soalan itu, Airel membetulkan duduknya.
       “I tak rasa kita perlu uruskan sekarang. Tak perlu tergesa-gesa. Lepas Qis balik ke Malaysia baru kita uruskan hal itu. You boleh terus tinggal di rumah mama dan papa. I pun akan tinggal di sana juga sampai urusan perceraian kita selesai,” ujar Airel bersahaja. Emelda membulatkan matanya.
       “Mana boleh!” Emelda membantah. Airel tersenyum. Sesaat itu, hati Emelda yang sudah lama kering berdengup kencang.
       “Why not? Kita tak cerai lagi. Lagipun I nak mengelak khabar angin kalau orang lain tahu kita terus berpisah sebaik I balik. Ala, sekejap je. You kan tengah kerja di syarikat papa jugak, kan?” selamba je Airel menuturkan itu. Emelda menarik nafas panjang, Airel ini, macam-macam!
       “Suka hati youlah tapi kalau Qis marah, I tak nak campur,” akhirnya Emelda mengalah tetapi wajahnya agak kelat. Airel ketawa kecil. Emelda masih tidak berubah, manja dan suka merajuk. Sikap manja itulah yang memikatnya namun entah di mana silapnya, kasih kepada Emelda sudah pudar dan beralih kepada Qis. Puas dia cuba menepis tetapi akhirnya dia mengalah. Mungkin jodohnya dengan Emelda hanya setakat ini sahaja.

********************************************************

“Emel, you nak pergi mana?” suara itu menghentikan langkah Emelda. Dia menggigit bibir. Benci dengan suara itu.
       “Apa yang you nak, Syam?” tanya Emelda bosan. Syam tersenyum sinis dan mendekatinya.
       “I dengar Airel dah balik. Bila you dan dia nak bercerai?” tanya Syam. Emelda membuka langkah kembali tetapi Syam mengekorinya.
       “You tanyalah kawan baik you tu. I tak nak jawab,” ujar Emelda geram. Syam ketawa kecil.
       “Mestilah. I tak sabar nak you pulang semula kepada I,” selamba Syam menjawab. Emelda menjeling Syam tajam sebelum segera meninggalkan lelaki itu. Dari dulu lagi, Syam sentiasa mengejarnya. Dan sekarang, Syam semakin kuat mendekatinya apabila mengetahui Airel akan pulang dan mereka akan bercerai. Ah, susah!

*******************************************************

Pintu bilik ditutup Emelda lalu dia melangah turun dari tangga. Saat itu dia tersempak dengan Airel yang sedang menaiki tangga. Langkah Emelda terhenti.
       “Kenapa you tidak pergi ke pejabat lagi?” tanya Emelda. Airel turut berhenti melangkah.
       “I tertinggal kunci kereta,” Airel menggaru kepala yang tidak gatal. Emelda tersenyum kecil lalu menghulurkan kunci kereta kepada Airel. Airel menyambut dengan riak terkejut.
       “Lain kali jangan tertinggal lagi tau,” Emelda segera meninggalkan Airel ke dapur untuk bersarapan. Airel mengikuti langkahnya. Sudah hampir sebulan Airel pulang semula ke Malaysia dan tinggal di rumah bersamanya, cuma mereka tidak tidur sebilik. Mama dan papa faham dengan keadaan mereka. Malah, Emelda dan Airel hanya berlagak seperti rakan sahaja.
       “Sudah jumpa kunci keretanya?” tanya papa. Emelda tersenyum lalu duduk di kerusi manakala Airel mengambil tempat di sebelah Emelda.
       “Sudah, papa. Emelda yang tolong ambilkan,” jawab Airel lalu mencapai pinggan berisi nasi goreng yang dihulurkan Emelda. Datuk Rosli dan Datin Sofea tersenyum.
       “Emelda kena pergi dulu,” Emelda bangun dan menyalami ibu dan bapa mertunya.
       “Tak tunggu Airel ke? Boleh pergi sama-sama,” tanya Datuk Rosli. Emelda menggeleng. Kalau boleh dia mahu mengelak pergi bersama Airel ke pejabat walaupun mereka bekerja di tempat yang sama. Dia lebih biasa dengan keretanya sendiri.

****************************************************

“Kau ni bodoh ke?” Linda menepuk dahi Emelda agak kuat. Emelda terjerit kecil.
       “Bodoh apanya?” tanya Emelda bingung. Linda memukul lengannya pula.
       “Yang kau bodoh sangat lepaskan Airel tu, kenapa?!” marah Linda. Emelda tersenyum kecil. Mengerti kenapa Linda marah. Tadi semalam dia mengabarkan kepada Linda tentang hubungannya dengan Airel kini. Sebelum ini dia tidak berpeluang kerana Linda pergi melawat saudaranya di Paris.
       “Dia nak kahwin dengan Qis. Lagipun kami dah tak ada apa-apa perasaan lagi terhadap satu sama lain,” jawab Emelda tenang. Linda memandang matanya tajam.
       “Betul kau dah tak ada perasaan pada dia lagi? Kau jangan nak tipulah, Emelda. Aku tahu tentu kau dapat rasakan cinta itu berputik semula selepas dia pulang, kan? Aku tahu!” Linda berkata tegas. Emelda menunduk. Linda benar. Dia kembali merasakan cintanya kepada Airel sekarang. Dia mula bingung dengan perasaannya sendiri. Dia tidak mahu melepaskan Airel pergi tetapi dia sudah berjanji yang mereka akan bercerai sebaik sahaja Qis pulang.
       “Apa yang boleh aku buat sekarang?” lirih suara Emelda. Linda tersenyum lebar. Emelda pelik.
       “Kau ni pelikla. Kau nikan isteri Airel yang sah. Tak ada susahnya nak dapat dia semula,” mata Linda bersinar saat berkata begitu. Emelda merapati Linda.
       “Apa yang perlu aku buat?”
       “Kau gunalah kelebihan sebagai isteri dia untuk dapatkan dia balik. Nak tau caranya?” tanya Linda. Emeda mengangguk.
       “Kau goda Airel balik,” jawab Linda. Emelda terkejut.
       “Gila. Goda Airel?!” Emelda menggeleng. Linda menarik tangan Emelda kuat.
       “Ini satu-satunya cara agar Airel jatuh hati kepada kau semula. Lagipun kau berhak, kau isterinya,” Linda menyakinkan Emelda. Emelda teragak-agak.
       “Jom kita cari barang-barang untuk mulakan operasi memikat hati Airel semula!” Linda tersenyum nakal lalu menarik tangan Emelda yang masih tergaman mengikutinya.


*************************************************

Assalamualaikum semua. Dah lama kan admin x update blog. Ni cerpen lama. Tak panjang pun. Dalam tiga part je. Mungkin ada yang pernah baca cerpen ni sebab admin pernah post kat website lain atas nama lain. Selamat membaca. ^_^

9 ulasan:

  1. ok jom jom jom kite pegi cari sama sama... hihi...

    NEXT!!! nak lagi...nak sambungannnn...

    after longggg period what make u comeback dear? **curious**

    GAMBATE DESU NE

    BalasPadam
    Balasan
    1. Haha. Daripada cerpen duk terperap dalam laptop baik post kat sini.

      Padam
    2. =) BETOL BETOL.. CUBA KOREK PULA LAPTOP TU KOT2 ADA LAGI YG BLH DI KONGSI BERSAMA...HIHI

      p/s: bla nk UP bab 2 =P

      Padam
    3. Buat pengguna android, nih ada app buat nyari DOLLAR online secara mudah tanpa modal dan legal modal HP aja , lumayan bisa ditukerin sama STEAM gift card, gem coc , Google Play gift card, paypal, facebook giftcard, Xbox,PlaystationStore, Amazon dan ItunesGiftCard
      1. Download aplikasi Whaff Rewards di playstore
      2. Setelah ke intsall buka appnya
      3. Seteah di buka klik tombol login, login ajaa pake akun facebook kalian
      4. Abis itu ada kotak invitation code
      5. Masukan kode AW47917
      6. Setelah masukan kode diatas kalian bakal Dapet $0.3, lumayan kaan, kalian tinggal ngumpulin deh sampe 10$
      7. Cara ngumpulinnya gampang, tinggal invite orang lain atau download aplikasi yang ada di app tersebut
      8. Setiap download aplikasi kalian akan mendapat hadiah sebagai reward, hadiahnya bisa $0.17, $0.22 sampe $0.66
      9. Setiap hari kalian pun akan mendapat reward bila setelah di download aplikasi tersebut tidak di uninstall lagi lumayan kaan setiap hari Uang kalian bertambah hehehe
      10. Setelah terkumpul $10 baru deh kalian bisa tukerin ke voucher google play,
      11. Terus kalian juga bisa tukerin sama Google Play gift card, steam gift card , paypal, facebook giftcard, Xbox,PlaystationStore, Amazon dan ItunesGiftCard

      Jangan lupa share trik ini ya :)

      Padam
  2. Seronoknya. Baru je jumpa blog ni. Cepat sambung.
    -fz-

    BalasPadam
  3. Seronoknya. Baru je jumpa blog ni. Cepat sambung.
    -fz-

    BalasPadam